air terjun plitvice

Sejarah Danau Plitvice

Warisan Dunia UNESCO | Taman Nasional Pertama Kroasia | Sejarah Danau Plitvice

Sejarah Danau Plitvice

Plitvice adalah yang terbesar dan salah satu Taman Nasional tertua di Kroasia. Enam belas danau bertingkat yang menakjubkan membuat taman ini terkenal dengan gua-gua alami dan danau tufa yang dihubungkan oleh air terjun yang indah. Area Taman Nasional Danau Plitvice selalu dianggap sebagai bagian dari wilayah bersejarah Lika dan Kordun. Selama Perang Ottoman, wilayah ini merupakan bagian dari perbatasan militer Kroasia, yang berada di bawah kendali langsung Dewan Perang Habsburg.

air terjun kecil plitvice

Lokasi Danau Plitvice

Taman nasional ini terletak di wilayah pegunungan Kroasia. Terletak di tengah-tengah Pegunungan Alpen Dinaric, di antara gunung Mala Kapela di barat dan gunung Plješevica di timur, Danau Plitvice menghubungkan pedalaman Kroasia dan pantai Adriatik. Rute nasional D-1 Zagreb-Split melewati taman ini antara Slunj dan Korenica di Bosnia dan Herzegovina. Kota-kota besar lainnya yang berada di kawasan Plitvice adalah Rakovica, Otočac, Ogulin, Gospić, dan Bihać di Bosnia-Herzegovina. Ruang yang ditempati oleh Plitvice membentang melalui dua kabupaten di Kroasia. Sebagian besar taman nasional ini terletak di Kabupaten Lika-Senj, dan sebagian kecil Danau Plitvice berada di Kabupaten Karlovac.

Di dalam area taman nasional, terdapat 19 permukiman kecil. Bersama-sama mereka membentuk kotamadya Danau Plitvice, yang kantor pusatnya terletak di Korenica.

Warisan Sejarah dan Budaya Danau Plitvice

Plitvice adalah wilayah yang kaya akan hutan, air tawar, flora, dan fauna, jadi tentu saja, wilayah ini memiliki nilai budaya dan sejarah yang tinggi. Tempat berlindung alami dan medan yang beragam di wilayah ini telah memungkinkan orang untuk menetap di daerah tersebut. Tidak heran jika Danau Plitvice telah dihuni oleh manusia sejak zaman prasejarah. Jalan-jalan penting yang menghubungkan benua dan pantai juga berkontribusi pada pemukiman daerah Plitvice.

Daerah ini dihuni oleh orang-orang Iapodia pada masa prasejarah, dari abad ke-12 hingga abad ke-1 SM. Orang Iapodia membangun pemukiman mereka di atas bukit untuk kontrol jalan dan pertahanan yang lebih baik. Mereka juga terlibat dalam peternakan. Orang-orang baru menetap di daerah Plitvice dengan kedatangan bangsa Romawi, yang membangun pemukiman baru. Suku Japoda terlibat dalam kehidupan politik dan ekonomi di pusat-pusat kota.

Pada periode abad pertengahan, orang Kroasia yang menetap bercampur dengan orang Japoda Romawi dan kelompok penduduk lainnya. Benteng-benteng abad pertengahan paling sering dibangun di atas situs-situs benteng prasejarah.

musim gugur di plitvice Kroasia
pemandangan udara plitvice

Kekaisaran Ottoman dan Monarki Habsburg

Pada akhir abad ke-15, pertempuran yang menentukan dalam sejarah Kroasia antara Kekaisaran Austria dan Ottoman terjadi tidak jauh dari Danau Plitvice. Selama pertempuran di Krbavsko polje, hampir seluruh bangsawan Kroasia terbunuh. Ottoman maju jauh ke negara-negara barat, sampai ke Kroasia dan Hongaria. Pada awal abad ke-16, Parlemen Kroasia memilih monarki Habsburg dan Archduke Ferdinand dari Austria sebagai raja Kroasia yang baru, dengan harapan dana tersebut dapat mencegah kemajuan Kesultanan Utsmaniyah. Pada tahun 1528, daerah di sekitar Danau Plitvice jatuh di bawah kekuasaan Ottoman, dan Kekaisaran Habsburg mendapatkannya kembali hanya 150 tahun kemudian.

Pada tahun 1538, Raja Ferdinand I mendirikan perbatasan militer Kroasia. Perbatasan militer tersebut adalah wilayah perbatasan Habsburg, Austria, menuju Kekaisaran Ottoman. Hukum yang mengatur daerah ini di bawah yurisdiksi tertentu selama berabad-abad berdampak pada penduduk setempat. Sebagai hasil dari pembentukan rezim khusus ini, orang-orang meninggalkan daerah ini secara massal dan beremigrasi ke Barat.

Menjelang akhir abad ke-17, daerah Lika dibebaskan dari kekuasaan Turki. Di Sremski Karlovci, pada tahun 1699, perjanjian perdamaian ditandatangani. Daerah ini berada di bawah kendali Perbatasan Militer pada awal abad ke-18. Kekaisaran Ottoman dan Monarki Habsburg berperang beberapa kali lagi hingga Perjanjian Syst pada 1791 mendefinisikan batas-batas kedua kekaisaran. Perjanjian tersebut sangat penting karena juga menggambarkan perbatasan Kroasia di wilayah ini. Sehingga Drežnik Grad, Cetingrad, wilayah Danau Plitvice, dan seluruh wilayah Lika menjadi milik kerajaan. Demiliterisasi pada abad ke-19 berarti dimulainya kehidupan baru di daerah tersebut. Ini menandai dimulainya kehidupan tanpa konflik militer dan gaya hidup militer yang sudah ada sejak lama.

Tiga Legenda Danau

biksu.jpg

Legenda Biksu Bijak dan Gua Šupljara

Anda dapat mengunjungi Gua Batu Kapur Šupljara di ngarai Lower Lakes di taman ini. Kondisi gua yang unik hanya cocok untuk fauna gua yang telah beradaptasi secara khusus. Beberapa spesies gua ini adalah jangkrik, kalajengking semu, dan kaki seribu. Legenda biarawan bijak mengatakan bahwa biarawan tersebut tinggal di Gua Šupljara atau Gua Golubnjača. Menurut laporan sejarah, orang-orang biasa datang ke danau Plitvice untuk mengunjungi biarawan tersebut untuk meminta nasihatnya.

harta karun.jpg

Legenda Harta Karun Gavanovo

Danau Bawah terletak di dalam ngarai batu kapur yang dapat ditembus. Jalan setapak yang dapat diakses menghubungkan danau Gavanovac dan Kaluđerovac. Danau Gavanovac dinamai dari harta karun Gavanovo, yang diduga masih tersembunyi di suatu tempat di dalam danau. Daerah Lower Lakes juga merupakan rumah bagi Air Terjun Besar (Veliki Slap), air terjun tertinggi di Kroasia. Air terjun ini jatuh secara tiba-tiba dari tebing batu kapur setinggi 78 meter ke ngarai Danau Bawah. Aliran Plitvica tidak pernah kering, dan merupakan sumber air terbesar ketiga di taman nasional ini.

plitvice yang indah di Kroasia Eropa

Legenda Ratu Hitam

Dua belas danau membentuk Danau Atas Taman Nasional Plitvice. Danau terbesar dan terdalam adalah Danau Kozjak, dan danau terbesar kedua adalah Danau Prošćansko. Kedua danau ini terpisah paling jauh satu sama lain, dan ada perbedaan ketinggian 100 meter antara Danau Prošćansko dan Kozjak. Danau Prošćansko dikaitkan dengan "Legenda Ratu Hitam". Legenda 'Prošnja' bercerita tentang periode kekeringan di wilayah tersebut. Penduduk meminta ratu sihir untuk membantu mereka, dan dia menjawab dengan menciptakan danau-danau Plitvice. Danau Prošćansko adalah danau pertama yang dibuatnya. Danau-danau tersebut masing-masing dipisahkan oleh penghalang travertine yang diciptakan oleh endapan batu kapur di dalam air. Aliran air yang terus menerus mengalir dari danau ke danau berikutnya juga membuat rantai air terjun.

Taman Nasional Tertua di Kroasia

Pariwisata mulai berkembang di area Danau Plitvice sejak tahun 1861. Para perwira Perbatasan Militer saat itu memulai pembangunan fasilitas wisata. Yang pertama adalah "Imperial House," yang merupakan rumah wisata pertama di daerah tersebut. Imperial House hanya berkapasitas tiga kamar. Setelah beberapa fasilitas wisata pertama dibangun, Danau Plitvice perlahan-lahan menjadi daya tarik wisata setelah beberapa fasilitas wisata pertama dibangun. Dan pada tahun 1894, kawasan alam Plitvice yang menakjubkan mulai menarik ribuan pelancong dan wisatawan. Danau Plitvice adalah taman nasional pertama dan tertua di Kroasia. Danau-danau yang indah ini dan area di sekitarnya dinyatakan sebagai taman nasional pada bulan April 1949 ketika langkah-langkah perlindungan alam ditetapkan. Sebuah jalan modern menuju Danau Plitvice dibangun pada tahun 1960-an, yang menyebabkan peningkatan pengunjung dan lalu lintas yang signifikan ke taman nasional ini. Dan banyak hotel dan fasilitas wisata baru yang dibangun selama masa ini. Situs Warisan Dunia UNESCO memasukkan Danau Plitvice ke dalam Daftar Warisan Alam Dunia pada tahun 1979. Danau-danau tersebut diakui karena "keindahan alam yang luar biasa dan produksi batu tufa yang tidak terganggu."

pltivice dan daun merah